Jumaat, 23 Julai 2010

UMAT ISLAM KENA JADI HEBAT




Umat Islam mesti mempunyai ketumbukan tersendiri, penganutnya mestilah menjadi orang yang hebat, jangan jadi penakut, bacul untuk menentang kebatilan, Islam agama yang hebat dan tidak mampu tidak pembawanya mesti menjadi orang yang hebat.. Apa gunanya kita Islam, nak buat kerja Islam pun payah, kita dapat kenikmatan Islam pada hari ini adalah jasa daripada pejuang- pejuang terdahulu, susah payah mereka berjuang untuk melihat kecantikkan dan kemanisan Islam dapat dirasai oleh masyarakat Islam hari ini,t api malangnya masyarakat Islam tidak menghargai jasa pejuang- pejuang Islam terdahulu.. Walaupun Malaysia sudah lama merdeka tetapi minda rakyat masih lagi terjajah..

Mengapa kita menjadi penakut?

Mengapa umat sekarang menjadi penakut.. Penganut Islam adalah golongan majoriti di dunia ini, ramai tetapi juga penakut, nak selamatkan masjid aqsa pun penakut, tidak bersatu, pentingkan negara masing- masing.. TIdak rasa bertanggungjawab terhadap umat isklam lain yang ditindas, bila fikir sedih, dimanakah kesatuan ukhuwwah yang diikat atas dasar akidah?? Walaupun negara besar, pemimpin hebat, tapi kerana kurangnya hubungan dengan Allah, Allah telah kecilkan hati mereka, Allah telah campakkan di dalam hati mereka penyakit Wahn iaitu cintakan dunia takutkan mati..

Dimanakah penganti Salahudin Al- Ayubi..

Sejarah Islam menunjukkan kehebatan Tokoh besar seperti Salahuddin AL- Ayubi yang merampas Al- Aqsa daripada tangan orang kafir.. Analisa, kajian kemenangan mereka semuanya adalah kerana kakraban mereka dengan, dan hasilnya melahirkan suatu kekuatan yang sangat hebat, jadi mengapa umat islam takut, kelebihan kita, kita ada Allah S.W.T.. Untuk mencari pengganti seperti mereka memerlukan suatu usaha yang sangat hebat, suatu pendidikan dan pengkaderan, pembentukkan kena pada sekarang.. Berkat penubuhan Ikhwan Muslimin di Mesir ia memberi kesan kepada penubuhan Jamaah di seluruh dunia yang matlamatnya untuk mendirikan Khilafah Islamiah.. Proses pengkaderan dilakukan oleh Jamaah tersebut untuk mencari pelapis pimpinan yang bakal membawa misi dakwah ini kelak, dan agar Solehuddin ke dua dapat dilahirkan..

Umat Islam kena berani


Wahai pejuang- pejuang agama Allah mengapalah kamu masih lagi leka dengan nikmat dunia?? Mengapakah kamu jadi penakut, tidak risaukah kamu apabila Umat Palestin mempersoalkan di hadapan Allah kelak, "apakah sumbangan yang kamu lakukan untuk menyelamatkan al- aqsa? Apakah yang kamu buat apabila melihat kami diperkosa dan dibunuh dengan kejam.. Apakah tindakah kamu???" Adakah ayat- ayat ini masih lagi tidak membangkitkan semangat kita?? Mengapakah disuruh berjuang amu jadi malas dan penakut, dimanakah nilai maruah dan kemanusiaan kamu?? Rasulullah pun dihina ketika menyebarkan dakwah, itu adalah asam garam perjuangan.. Macamana kita nak berhadapan dengan Rasulullah, sekiranya masa, tubuh badan kita , tidak disumbangkan kepada perjuangan Islam.. Tidakkah kamu malu???

Umat Islam hari ini kena bangun dari tidur, masing- masing kena tanam pada diri bahawa aku pejuang yang akan membawa panji Islam, akulah pejuang yang akan mengembalikan martabat Islam agar Islam kembali diletakan di tempat yang tinggi. Kata- kata As- Syahid Qutb yang terkenal..

"KITA BUKANLAH PEMULA PERJUANGAN, KITA JUGA BUKANLAH PENGAKHIR PERJUANGAN TAPI KITA ADALAH PENYAMBUNG MATA- MATA RANTAI PERJUANGAN"

Rabu, 21 Julai 2010

UMNO OH UMNO




Pelik betul UMNO yang mahu sangat bekerjasama dengan PAS, apa masalah UMNO sebenarnya?? Media- media UMNO begitu berusaha untuk mainkan isu kerjasama UMNO dengan PAS, sedangkan dikalangan Pimpinan- pimpinan PAS tidak pun berbunyi untuk mengadakan usaha kerjasama dengan UMNO.. Kata- kata pimpinan PAS klik DI SINI

Tidak habis dengan media mereka mempergunakan Mufti Perak Dato' Harussani menjadi orang tengah atas usaha sama ini, kata Dato' Harussani ada daripada Pimpinan PAS datang kepadanya untuk membincangkan perkara ini.. Siapa pimpinan tersebut tidak pula didedahkan.. Hmm.. UMNO mengakulah anda makin terdesak, takut kepada kekalahan, jadi cuba mempergunakan PAS sebagai penyambung tali hayat anda.. Tak malu ka? Kata Parti terbesar DI SINI.......

Kepada blogger cuba jaga adab dan akhlak ketika menulis, jangan tuduh melulu kepada pimpinan- pimpinan PAS, selidik dulu maklumat mana yang anda ambil, tak perlulah nak hurai panjang- panjang sangat sehingga boleh menyebabkan perpecahan... Sayanglah kita kepada JAMAAH,..

Kejadian-kejadian misteri di Perang Gaza



Gaza, itulah nama hamparan tanah yang luasnya tidak lebih dari 360 km persegi. Berada di Palestin Selatan, “potongan” itu “tersepit” di antara tanah yang dikuasai penjajah Zionis Israel, Mesir, dan lautan Mediteranean, serta dikepung dengan tembok di sepanjang daratannya.

Sudah lama Israel “bernafsu” menguasai wilayah ini. Sudah banyak cara yang mereka lakukan untuk menundukkan kota kecil ini. Israel membuat pelbagai sekatan supaya rakyat Gaza kesulitan memperolehi bahan makanan, ubat-ubatan, dan senjata, telah dilakukan sejak 2006 hingga kini. Namun, penduduk Gaza tetap bertahan, bahkan perlawanan Gaza atas penjajahan Zionis semakin menguat.Namun, sekali lagi, negara yang tergolong memiliki militer terkuat di dunia ini tidak mampu menguasai Gaza.

Dunia juga menyaksikan bagaimana kapal-kapal bantuan dari negara lain dihalang dari memasuki Gaza. Umat Islam yang peka risau tetapi negara-negara kuasa veto buat tak tahu malah bersengkokol dengan Israel. Pemimpin-pemimpin negara Islam juga seperti malu-malu alah dengan Amerika kecuali dua Perdana Menteri yang lantang menyelar Israel dan Amerika iaitu Mahmoud Ahmadinejad, PM Iran dan yang terkini PM Turki, Recep Tayyip Erdogan.

Photobucket
Recep Tayyip Erdogan menyelar hebat Israel secara depan Shimon Peres di World Economic Conference di Davos sebelum meninggalkan konferen tersebut dengan lalu di depan Peres.

Di atas kertas, kemampuan senjata AK 47, roket anti tank RPG, ranjau, serta beberapa jenis roket buatan lokal yang biasa dipakai para mujahidin Palestin, tidak akan mampu menghadapi pasukan Israel yang didukung kereta kebal Merkava yang dikenali terhebat di dunia. Apalagi menghadapi pesawat tempur canggih F-16, helikopter tempur Apache, serta ribuan tan “bom canggih” buatan Amerika Syarikat.

Akan tetapi di sana ada “kekuatan lain” yang membuat para Mujahidin mampu membuat “kaum pengganas” itu tidak dapat menguasai Gaza, walau mereka hanya dengan berbekalkan senjata-senjata “kuno”.

Itulah pertolongan Allah Subhanahu wa Ta’ala yang diberikan kepada para pejuangnya yang taat dan ikhlas. Kisah tentang munculnya “pasukan lain” yang ikut bertempur bersama para mujahidin, semerbak harum jasad para syuhada, serta beberapa peristiwa “aneh” lainnya selama pertempuran, telah beredar di kalangan masyarakat Gaza, ditulis para wartawan, bahkan disiarkan para khatib Palestin di khutbah-khutbah Jumat mereka.

Pasukan “Berseragam Putih” di Gaza
Ada “pasukan lain” membantu para mujahidin Palestin. Pasukan Israel sendiri mengakui adanya pasukan berseragam putih itu.

Suatu hari di penghujung Januari 2009, sebuah rumah milik keluarga Dardunah yang berada di antara Jabal Al Kasyif dan Jabal Ar Rais, tepatnya di jalan Al Qaram, didatangi oleh sekelompok pasukan Israel.

Seluruh anggota keluarga diperintahkan duduk di sebuah ruangan. Salah seorang anak lelaki disoal siasat mengenai ciri-ciri para pejuang al-Qassam.

Saat disoal siasat, sebagaimana ditulis laman Filisthin Al Aan (25/1/2009), mengutip cerita seorang mujahidin al-Qassam, lelaki itu menjawab dengan jujur bahwa para pejuang al-Qassam mengenakan baju hitam-hitam. Akan tetapi tentera Israel itu malah marah dan memukulnya hingga pemuda malang itu pengsan.

Selama tiga hari berturut-turut, setiap ditanya, lelaki itu menjawab bahwa para pejuang al-Qassam memakai seragam hitam. Akhirnya, tentera itu naik pitam dan mengatakan dengan keras, “Wahai pembohong! Mereka itu berseragam putih!”

Cerita lain yang disampaikan penduduk Palestin di laman milik Brigade Izzuddin al-Qassam, Multaqa al-Qasami, juga menyebutkan adanya “pasukan lain” yang tidak dikenali. Awalnya, sebuah ambulan dihentikan oleh sekelompok pasukan Israel. Pemandunya ditanya apakah dia berasal dari kelompok Hamas atau Fatah? Pemandu malang itu menjawab, “Saya bukan kelompok mana-mana. Saya cuma pemandu ambulan.”

Akan tetapi tentera Israel itu masih bertanya, “Pasukan yang berpakaian putih-putih dibelakangmu tadi, dari pasukan mana?” Si pemandu pun kebingungan, kerana ia tidak melihat seorangpun yang berada di belakangnya. “Saya tidak tahu,” jawapan satu-satunya yang ia miliki.

Suara Tak Bersumber

Ada lagi kisah karamah mujahidin yang kali ini disebutkan oleh khatib masjid Izzuddin Al Qassam di wilayah Nashirat Gaza yang telah ditayangkan oleh TV channel Al Quds, yang juga ditulis oleh Dr Aburrahman Al Jamal di laman Al Qassam dengan judul Ayaat Ar Rahman fi Jihad Al Furqan (Ayat-ayat Allah dalam Jihad Al Furqan).

Khatib bercerita, seorang pejuang telah menanam sebuah periuk api yang telah disiapkan untuk menyambut pasukan Zionis yang melalui jalan tersebut.

“Saya telah menanam sebuah ranjau. Saya kemudian melihat sebuah helikopter menurunkan sejumlah besar pasukan disertai tank-tank yang beriringan menuju jalan tempat saya menanam periuk api” kata pejuang tadi.

Akhirnya, sang pejuang memutuskan untuk kembali ke markas kerana mengira periuk api itu tidak akan bekerja seoptimanya. Maklum, jumlah musuh amat ramai.

Akan tetapi, sebelum beranjak meninggalkan lokasi, pejuang itu mendengar suara “Utsbut, tsabatkallah” yang maknanya kurang lebih, “tetaplah di tempat maka Allah menguatkanmu.” Ucapan itu ia dengar berulang-ulang sebanyak tiga kali.

“Saya mencari sekeliling untuk mengetahui siapa yang mengatakan hal itu kapada saya. Akan tetapi saya malah terkejut, karena tidak ada seorang pun yang bersama saya,” ucap mujahidin itu, sebagaimana ditirukan sang khatib.

Akhirnya sang mujahid memutuskan untuk tetap berada di lokasi. Ketika sebuah kereta kebal melewati periuk api yang tertanam, sesuatu yang “ajaib” terjadi. Periuk api itu tiba-tiba meledak amat dahsyat. Kereta kebal yang berada di dekatnya turut hancur. Ramai tentera Israel meninggal terus. Sebahagian dari mereka terpaksa diangkut oleh helikopter. “Sedangkan saya sendiri dalam keadaan selamat,” kata mujahid itu lagi, melalui lidah khatib.

Cerita yang disampaikan oleh seorang penulis Mesir, Hisyam Hilali, dalam situs alraesryoon.com, ikut mendukung kisah-kisah sebelumnya. Abu Mujahid, salah seorang pejuang yang melakukan ribath (berjaga) mengatakan, “Ketika saya mengamati gerakan tank-tank di perbatasan kota, dan tidak ada seorang pun di sekitar, akan tetapi saya mendengar suara orang yang bertasbih dan beritighfar. Saya berkali-kali mencoba untuk memastikan asal suara itu, akhirnya saya memastikan bahwa suara itu tidak keluar kecuali dari bebatuan dan pasir.”

Cerita mengenai “pasukan tidak dikenal” juga datang dari seorang penduduk rumah tersusun wilayah Tal Islam yang hendak meninggalkan rumah bersama keluarganya untuk menyelamatkan diri dari serangan Israel.

Di tangga rumah ia melihat beberapa pejuang menangis. “Kenapa kalian menangis?” tanyanya.

“Kami menangis bukan karena khuatir keadaan diri kami atau takut dari musuh. Kami menangis kerana bukan kami yang bertempur. Di sana ada kelompok lain yang bertempur memporak-porandakan musuh, dan kami tidak tahu dari mana mereka datang,” jawabnya

Saksi Tentera Israel

Cerita tentang “serdadu berseragam putih” tak hanya diungkap oleh mujahidin Palestin atau warga Gaza. Beberapa tentera pasukan Israel sendiri menyatakan hal serupa.

Laman Al-Qassam memberitakan bahwa TV Channel 10 milik Israel telah menyiarkan seorang anggota pasukan yang ikut serta dalam pertempuran Gaza dan kembali dalam keadaan buta.

“Ketika saya berada di Gaza, seorang tentara berpakaian putih mendatangi saya dan menaburkan pasir di mata saya, hingga saat itu juga saya buta,” kata anggota pasukan ini.

Di tempat lain ada tentera Israel yang mengatakan mereka pernah berhadapan dengan “hantu”. Mereka tidak diketahui dari mana asalnya, bila munculnya, dan ke mana menghilangnya.

Masih dari Channel 10, seorang tentera Israel lainnya mengatakan, “Kami berhadapan dengan pasukan berbaju putih-putih berjanggut panjang. Kami tembak dengan senjata, akan tetapi mereka tidak mati.”

Cerita ini menarik perhatian ramai penonton. Mereka bertanya kepada Channel 10, siapa sebenarnya pasukan berseragam putih itu?

Sudah meletup tetapi ranjau masih utuh

Semasa para mujahidin tersepit, haiwan-haiwan dan alam tiba-tiba ikut membantu, bahkan menjelma menjadi sesuatu yang menakutkan.

Sebuah kejadian “aneh” terjadi di Gaza Selatan, tepatnya di daerah Ai Maghraqah. Semasa itu para mujahidin sedang memasang ranjau. Di saat mengulung kabel, tiba-tiba sebuah pesawat pengintip Israel menjejak mereka. Bom pun dijatuhkan ke lokasi itu.

Nasib baik para mujahidin selamat. Namun, kabel pengubung ranjau dan pemicu yang tadi hendak disambung menjadi terputus. Tidak ada kesempatan lagi untuk menyambungnya, karena pesawat masih berputar-putar di atas.

Tak lama kemudian, beberapa kereta tank Israel mendekati lokasi di mana ranjau-ranjau tersebut ditanam. Bukan sahaja melintasi, kereta-kereta tank itu malah berhenti tepat di atas peledak yang sudah tak berfungsi itu.

Apakan daya, kaum Mujahidin tak mampu berbuat apa-apa. Kabel ranjau jelas tak mungkin disambung, sementara kereta-kereta tank Israel telah berkumpul di atas ranjau.

Mereka merasa amat sedih, bahkan ada yang menangis ketika melihat pemandangan itu. Sebahagian yang lain berdoa, “Allahumma kama lam tumakkinna minhum, allahumma la tumakkin lahum,” yang bermaksud, “Ya Allah, sebagaimana Engkau tidak memberikan kesempatan kami menghadapi mereka, jadikanlah mereka juga tidak memiliki kesempatan serupa.”

Tiba-tiba, ketika fajar tiba, terjadilah keajaiban. Terdengar ledakan dahsyat persis di lokasi penanaman ranjau yang tadinya tak berfungsi.

Setelah tentera israel pergi dengan membawa kerugian akibat ledakan lersebut, para mujahidin segera melihat lokasi ledakan. Sungguh aneh, ternyata seluruh ranjau yang telah mereka tanam itu masih utuh. Dari mana datangnva ledakan? Wallahu a’lam.

Masih dari wilayah Al Maghraqah. Semasa pasukan Israel menembak peledak ke salah satu rumah, hingga rumah itu terbakar dan api menjalar ke rumah sebelahnya, para Mujahidin rasa khuatir jika api itu semakin tak terkawal.

Seorang dari mujahidin itu lalu berdoa,”wahai dzat yang merubah api menjadi dingin dan tidak membahayakan untuk Ibrahim, padamkanlah api itu dengan kekuatan-Mu.”

Maka, tidak lebih dari tiga minit, api pun padam. Para Mujahidin menangis terharu karena mereka merasa Allah Subhanuhu Wa Ta’ala (swt) telah memberi pertolongan dengan terkabulnya doa mereka dengan segera.

Cerita lanjut bolehlah klik DI SINI

Riak

Syidad bin Ausi berkata, "Suatu hari saya melihat Nabi Muhammad s.a.w. sedang menangis, lalu saya pun bertanya Baginda s.a.w.: "Ya Rasulullah, mengapa anda menangis?"

Sabda Nabi Muhammad s.a.w.:"Ya Syidad, aku menangis kerana khuatir terhadap umatku akan perbuatan syirik, ketahuilah bahawa mereka itu tidak menyembah berhala tetapi mereka berlaku riak dengan amalan perbuatan mereka."

Rasulullah s.a.w. bersabda lagi, "Para malaikat penjaga akan naik membawa amal perbuatan para hamba dari puasanya, solatnya, dermanya dan sebagainya. Para malaikat itu mempunyai suara seperti suara lebah dan mempunyai sinar matahari dan bersama mereka itu 3,000 malaikat dan mereka membawa ke langit ketujuh."

Malaikat yang diserahi ke langit berkata kepada para malaikat penjaga, "Berdirilah kamu semua dan pukulkanlah amal perbuatan ini ke muka pemiliknya dan semua anggotanya dan tutuplah hatinya, sungguh saya menghalangi sampainya kepada Tuhan saya setiap amal perbuatan yang tidak dikehendaki untuk Tuhan selain daripada Allah (membuat sesuatu amal bukan kerana Allah s.w.t.)." "Berlaku riak di kalangan ahli fiqh adalah kerana inginkan ketinggian supaya mereka menjadi sebutan. Di kalangan para ulama pula untuk menjadi popular di kota dan di kalangan umum. Allah s.w.t. telah memerintahkan agar saya tidak membiarkan amalnya melewati saya akan sampai selain kepada saya."

Malaikat penjaga membawa amal orang-orang soleh dan kemudian dibawa oleh malaikat di langit sehingga terbuka semua aling-aling dan sampai kepada Allah s.w.t. Mereka berhenti di hariban Allah s.w.t. dan memberikan persaksian terhadap amal orang tersebut yang betul-betul soleh dan ikhlas kerana Allah s.w.t. Kemudian Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud, "Kamu semua adalah para malaikat Hafazdah (malaikat penjaga) pada amal-amal perbuatan hamba-Ku, sedang Aku-lah yang mengawasi dan mengetahui hatinya, bahawa sesungguhnya dia menghendaki amal ini bukan untuk-Ku, laknat para malaikat dan laknat segala sesuatu di langit."

Akhlak dan Disiplin Di dalam Harakah Islamiah

Oleh Dato’ Seri Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang
Muqaddimah

Kemantapan sebuah Harakah Islamiah berhubung erat dengan keteguhan aqidah atau prinsip perjuangannya dan keteguhan pegangan ahlinya di semua peringkat terhadap aqidah dan prinsip itu sehingga membuahkan wala’ dan melengkapkan diri dengan akhlak dan disiplinnya.

Perlu difahami bahawa tidak memadai sekadar hanya berdiri di atas dasar dan prinsip yang sebenarnya tanpa membina peribadi dengan akhlak berjamaah, oleh itu di bawah ini dikemukakan beberapa perkara yang menjadi sifat-sifat yang mesti dipunyai oleh pejuang-pejuang Islam untuk dijadikan perbincangan dan muhasabah kepada diri kita sendiri.

Akhlak Berjamaah

Supaya perjuangan kita diterima, direstui oleh Allah SWT dan mendapat pertolongan daripada-Nya, maka kita mestilah melengkapkan diri dengan sifat-sifat berikut:

1. Ikhlas

Pejuang Islam mestilah ikhlas dengan mempunyai niat yang sebenar kerana Allah, menuntut keredhaan-Nya dengan menegakkan agama-Nya sehingga didaulatkan.

Abu Musa Al Ashaari menceritakan: Seorang Arab Badwi datang menemui Rasullah, dia berkata:

“Orang yang berperang kerana mahukan harta rampasan, orang berperang kerana mahu disebut orang, berperang kerana riya’, maka siapakah yang dikira berperang pada jalan Allah? Sabda Rasulullah: Sesiapa yang berperang supaya ‘kalimatullah’ itu menjadi tinggi, maka dialah yang berperang di jalan Allah.”

Ini bermaksud perjuangan menegakkan Islam menurut situasi dan keadaan samada melalui pilihan raya sehinggalah berperang di negeri, tidak ada cara lain daripada mestilah dengan niat yang ikhlas.

Firman Allah, maksudnya:

“Dan tidaklah diperintah kepada mereka melainkan mereka mengabdikan diri kepada Allah dengan ikhlas dalam menjalankan perintah agama dengan lurus.” (al Bayyinah : 5)

Apabila mengikhlas niat kerana Allah semata-mata maka mestilah membersihkan hati dari sifat-sifat yang menrosakkan niat seperti riya’, ujub dan sum’ah.

2) Istiqamah

Mestilah berterusan di atas prinsip perjuangan dan beramal dengan segala tuntutannya dengan tidak berpaling dan cenderung ke arah yang lain, hanyut bersama arus, jauh sekali daripada melompat dan menyeleweng daripada perjuangan. Allah berfirman kepada Musa dan Harun yang menghadapi Firaun dalam menegakkan Islam di zamannya yang bermaksud:

Maka kamu mestilah istiqamah dan janganlah kamu mengikut orang-orang yang tidak tahu”. (Yunus : 189)

Apabila Abu Sufian bin Abdullah berkata kepada Rasulullah saw:

Katakan kepada saya dengan kata-kata yang jelas sehingga saya tidak perlu lagi bertanya seseorang yang lain darimu. Sabda Rasulullah: Katakanlah aku beriman kepada Allah, kemudian hendaklah beristiqamah.”

Para rasul dan sahabat adalah orang yang paling istiqamah, tetapi mereka diperintah juga supaya beristiqamah. Ini menunjukkan bahawa sifat istiqamah sangat penting dan mestilah berterusan, kerana ia adalah tonggak dan cara untuk mendapat pertolongan Allah, bahkan orang yang tidak istiqamah amalannya sia-sia. Rasulullah bersabda yang bermaksud:

Tiga perkara yang tidak memberi manfaat olehnya bersama sebarang amalan, iaitu menyekutukan Allah, menderhaka kepada kedua ibu bapa dan lari dari medan perjuangan.”

3) Taat

Ketaatan lahir daripada sikap percaya-mempercayai di antara pemimpin dan pengikut, apabila pemimpin mempunyai keikhlasan dan menyatakan perngorbanan yang sebenar dan memberi perhatian kepada perjuangan dan pengilut-pengikutnya. Ketaatan itu mestilah dalam semua keadaan, di masa senang dan susah, di masa lapang dan susah, di masa lapang dan sempit dalam perkara yang tidak maksiat. Firman Allah, maksudnya:

“Hai orang-orang yang beriman, taatlah kamu akan Allah, taatlah kamu akan Rasul dan Ulil Amri (pemimpin di kalangan kamu)”. (an-Nisa : 59)

Rasulullah telah meneguhkan sifat ketaatan kepada para sahabatnya dengan melakukan bai’ah di antara Baitul ‘Aqabah yang terkenal sebelum melakukan hijrah.

Di dalam Bai’ah itu Rasulullah bersabda:

Berbai’ahlah kepadaku di atas kewajipan taat di masa cergas dan di masa malas, sanggup berbelanja di masa susah dan senang, menjalankan kewajipan menyuruh yang baik dan mencegah dari kemungkaran, bangun menyatakan agama Allah tanpa terjejas walaupun dicela, sanggup menolong aku apabila aku tiba kepada kamu dan sanggup mempertahankan aku.”

Ketaatan Yang Dituntut

a) Ketaatan itu membawa kepada menunaikan tugas mengikut arahan kepimpinan dan tidak bertindak sendiri tanpa pengetahuan sehingga menjadi kelam-kabut yang boleh menimbulkan adanya kumpulan dalam jamaah atau parti yang mempunyai perancangan yang berbeza dan strategi yang berlainan yang boleh membawa perpecahan dan wujudnya kumpulan atau jamaah dalam parti.

b) Ketaatan itu membawa kepada penyelarasan yang baik di kalangan seluruh anggota dan sayap parti atau jamaah dan melaksanakan amal jamaie yang tidak boleh dijelaskan oleh pandangan individu yang berbeza lalu mengikut selera masing-masing sehingga jentera parti bercelaru dan tidak selaras antara satu sama lain.

c) Ketaatan juga dapat mengimbangkan di antara sikap yang berbagai-bagai di dalam parti, kerana ada orang yang terlalu ke depan (advance), ada orang yang terlalu lambat dan ada yang sederhana.

4) Wala’

Kita melihat betapa kumpulan yang tidak Islam mengalami kelemahan dan kepupusan termasuk yang pernah memerintah negara besar, begitu juga dengan pertubuhan yang meletakkan nama Islam tetapi tidak mengambil Islam secara menyeluruh.

Oleh itu maka penekanan yang perlu diberi perhatian ialah peningkatan wala’ dan disiplin dalam jamaah yang dapat memelihara ketaatan dan perjalanan secara istiqamah. Firman Allah, maksudnya:

Sesungguhnya wali kamu ialah Allah, rasulNya dan orang-orang yang beriman yang mendirikan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka itu sentiasa ruku’” (al Maidah : 55)

Wala’ dan hubungannya dengan Harakah Islamiah (PAS)

Dalam aspek ini perlu dibahagikan wala’ itu kepada beberapa aspek yang perlu diberikan penekanan.

a) Wala’ terhadap aqidah perjuangan

Sesungguhnya wali kamu ialah Allah dan Rasul-Nya. Wala’ dalam aspek ini berkait erat dengan ketaatan secara mutlak kepada Allah dan RasulNya, wajiblah beriman bahawa tiada tuhan yang sebenar melainkan Allah dengan segala sifat ketuhanan yang Maha Suci dan juga beriman kepada rasul yang wajib dengan sifat-sifat kerasulannya.

Terkandung di dalam mafhum ketaatan dan wala’ kepada Allah dan rasul secara mutlak kepada Al Quran dan Al Hadith yang menjadi rukun dan hokum tertinggi bagi Harakah Islamiah, dan dalam konteks kita di Malaysia ini ialah Parti Islam Se-Malaysia (PAS).

b) Wala’ kepada Jamaah

Menurut rukun dan hukum haram berjamaah haram kepada ahli yang telah memberi bai’ah kepada jamaah tiba-tiba memberi wala’ kepada kumpulan lain samada yang jelas menentang Islam atau kumpulan yang bernama Islam. Ini bercanggah dengan akhlak berjamaah dan merosakkan perpaduan jamaah, strategi dan jenteranya.

Adapun wala’ kepada jamaah itu bergantung kepada wala’ jamaah terhadap aqidah perjuangan yang sebenar dan menjadi kewajipan kepada ahli mempertahankannya daripada menyeleweng.

c) Wala’ kepada pemimpin

Kepimpinan di semua peringkat merupakan salah satu daripada tonggak yang penting kepada jentera dan perjalanan jamaah. Oleh yang demikian wala’ kepada pemimpin dalan pengertian kasih dan taat mestilah diberi dengan penuh tanggungjawab. Wala’ ini mesti diberi di semua peringkat pimpinan. Ia juga bergantung kepada perinsip perjuangan parti atau jamaah.

Disiplin

Firman Allah, maksudnya:

“Wahai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu, kuatkanlah kesabaran kamu dan tetap bersedia dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu berjaya.”(ali Imran : 200)

Perkara yang ditakrifkan dengan disiplin ialah sebagaiman berikut:

1. Tatatertib dan kelakuan diri

2. Peraturan yang ditetapkan untuk melatih seseorang supaya berkelakuan baik

3. Kepatuhan kepada peraturan-peraturan yang ditetapkan

4. Hukuman atau denda kerana melanggar peraturan

Harakah Islamiah (PAS) telah menetapkan perkara-perkara ini secara menetapkannya di dalam perlembagaan parti secara tegas. Di antaranya ialah menetapkan perkara yang dinamakan tatatertib:

1. Taat kepada hokum-hukum dan ajaran Islam yang menjadi dasar jamaah

2. Patuh kepada perlembagaan parti serta aturan dan peraturannya

3. Taat kepada arahan dan perintah jamaah

4. Melaksanakan kewajipan-kewajipan yang ditugaskan oleh jamaah sedaya upaya yang boleh

5. Menjaga dengan cermat segala rahsia jamaah

6. Beramal dengan akhlak Islam

7. Mengawal diri supaya tidak melakukan sebarang tindakan yang menyalahi atau merugikan jamaah

Penutup

Akhlak dan disiplin penting bagi setiap ahli demi kebaikan jamaah. Setiap ahli mesti berdisiplin dan melengkapkan diri dengan akhlak Islam bagi meningkatkan kejayaannya kepada sasaran dakwah dan matlamat kerana tindakan individu ahlinya menjadi contoh dan perhatian di samping dapat mewujudkan jentera dalaman yang baik bagi mentadbir segala kegiatannya.






Rabu, 7 Julai 2010

Palestin

video

Sabtu, 3 Julai 2010

Hukum Pilihanraya

Askum warahmatuLlah
Muktamar ‘Aiim ‘Ulama’ dan Muballigh Islam se Indonesia yang diiangsungkan tanggal 27 Rejab I Sya’ban 1372 bersamaan dengan 11—l5hb., April 1953 di Medan; Sesudah memperhatikan Undang-undang Pilihanraya Umum untuk memilih anggota-anggota Parlimen dan Dewan Perwakilan Rakyat (Indonesia) dan sesudah memahamkan:

a) Surah as-Syura ayat 13 yang menyuruh menegakkan Agama Islam (yang berbunyi): “ALlah telah menerangkan kepada kamu — di antara perkara-perkara agama yang Ia tetapkan hukumnya apa yang telah diperintahkanNya kepada Nabi Nuh, dan yang telah Kami (ALlah) wahikan kepadamu (wahai Muhammad), dan juga yang telah Kami perintah kan kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Musa serta Nabi ‘Isa, iaitu: “Tegakkanlah agama dan janganlah kamu berpecah belahpadanya...” (Surah al-Syura: Ayat 13)

b) “Wahai orang-orang yang beriman janganlah kamu mengambil orang-orang kafir menjadi ‘wali’ (pemimpin) dengan meninggalkan orang yang beriman. Adakah kamu hendak mengadakan alasan yang terang-nyata bagi ALlah untuk (menyeksa) kamu”. (Surah al-Nisa’: Ayat 144)

“Wahai orang-orang yang beriman! janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani sebagai pemimpin; sebahagian inereka menjadi pemimpin sebahagian yang lain; dan sesiapa di antara kamu yang menjadikan mereka sebagai pemimpin (kawan rapat), maka sesungguhnya ia adalah dan golongan mereka itu (Yahudi dan Nasrani). Sesungguhnya ALlah tidak memberikan
petunjuk kepada kaum yang zalim”. (Surah al-Ma’idah: Ayat 51)

“Wahai orang yang beriman! janganlah kamu mengambil musuhKu dan musuhmu sebagai wali (pemimpin) kamu...”
(Surah al-Mumtahanah: Ayat 1)

Nas-nas di bahagian “b” itu antara lain menyimpulkan tentang penentuan
batas-batas orang yang boleh diangkat menjadi penguasa (pemimpin).

c) Surah aI-Ma’idah ayat 44,45,47 yang isinya menyuruh menjalankan undang-undang
yang sesuai dengan hukum-hukum ALlah: “Sesiapa yang tidak menjalankan hukum yang diturunkan oleh ALlah, mereka itulah orang-orang yang fasiq”. “Sesiapa yang tidak menjalankan hukum yang diturun kan oleh ALlah, mereka itulah orang-orang yang zalim”. “Sesiapa yang tidak men jalankan hukum yang diturun kan oleh ALlah, mereka itulah orang-orang yang kafir”.

d) Surah an-Nisa’ ayat 59 yang menyuruh menta’ati ALlah RasulNya dan UliIamri yang beriman: “Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu ta’at kepada ALlah, dan hendaklah kamu ta’at kepada Rasul, dan pemerintah di kalangan kamu (berirnan)”.

e) Surah al-Haj ayat 41* dan surah ali-’Imran ayat 110, yang menyuruh berbuat kebajikan dan melarang kemunkaran: “laitu orang-orang yang apabila Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi, mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, rnenyuruh mengerjakan yang ma’ruf dan melarang dan berbuat yang munkar; dan kepada ALlah kembali segala urusan”. *

Dalam teks asal dinyatakan Surah aI-Haj ayat 11; ternyata bila diteliti ianya ber
canggah dengan penghuraian maksud umum bahagian ini. Kami merasakan ayat yang sebenar adalah ayat 41 kerana beralasankan kepada maksud umum bahagian ini, iaitu: menyuruh berbuat kebajikan dan melarang berbuat kemunkaran. Wallahu ‘A’Iam. — Editor.

“Kamu adalah sebaik-baik ummat yang dilahirkan untuk manusia, kamu
menyuruh mengerjakan yang ma ‘ruf dan melarang yang munkar, dan kamu berirnan kepada ALlah”. (Surah ali-Imran: Ayat 110)

f) Surah al-Ma’idah ayat 35, yang maksudnya menyuruh mencari wasilah kepada ALlah: “Wahai orang-orang yang berirnan, bertaqwalah kepada ALlah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada Nya (wasilah), dan berjihadlah pada jalanNya supaya kamu mendapat keuntungan (kemenangan)”.

g) Qa’idah Usul yang berbunyi: “Hukurn wasilah (jalan) itu, juga hukurn tujuannya”. dan: “Setiap apa yang tidak sempurna kewajipannya melainkan dengan sesuatu itu, maka ianya juga rnenjadi Wajib”.

MEMUTUSKAN:
Memfatwakan kepada seluruh ummat Indonesia sebagai berikut:

1. Tiap-tiap warga negara Indonesia yang beragama Islam, laki-laki dan perempuan,
yang mempunyai hak memilih menurut Undang-undang Pemilihan Umum Indonesia yang telah disahkan:
a) WAJIB menjalankan hak-pilihnya dengan jalan mendaf tarkan diri sebagai pemilih
dan memberikan suaranya (undinya) kelak pada waktu diadakan pemungutan suara.
b) WAJIB memilih hanya calun-calun yang mempunyai cita-cita terlaksananya ajaran dan hukum Islam dalam negara.

2. Kaum Muslimin, laki-laki dan perempuan yang telah mukallaf (akal-baligh), wajib berusaha dan memberikan segala macam bantuan dan pengorbanan untuk tercapainya kemenangan Islam dalam pemilihan umum yang akan datang.

Medan, 30 Rejab 1372 (14 April 1953)

KEPUTUSAN MAJLIS SYURA


1. Dengan ‘inayah dan taufiq ALlah Subhanahu wa Ta’ala dan berdasarkan
menegakkan “baldatun tayyibatun”, maka Majlis Syura Pusat Masyumi mengeluarkan fatwa sebagai berikut:

a) Mengadakan pemilihan umum untuk membentuk parlimen Konstiuante adalah
wajib hukumnya.

b) Kerana kemenangan Islam dan ummatnya tergantung kepada turut serta tiap-tiap seseorang (individu) Muslim laki laki dan wanita dalam perjuangan pemilihan umum, maka adalah: wajib ‘am hukumnya atas tiap-tiap Muslim Mus limat yang mukallaf, dan segala golongan, kalangan dan tingkatan turut serta benjuang dalam pemilihan umum tersebut.

c) Kerana kemenangan itu tergantung kepada pemberian suara (undi) buat memilih pemuka-pemuka (tokoh-tokoh atau wakil-wakil) Islam, maka:
a) Wajib atas tiap-tiap pemilih Muslim hanya memilih calun-calun yang bercita-cita politik Islam.
b) Terlarang hukumnya memilih calun-calun yang tidak, apa lagi yang anti cita-cita Islam.
c) Buat melaksanakan perjuangan pemilihan yang menjamin kemenangan maka wajiblah tiap-tiap Muslim dan Muslimat menyiapkan segala alat kelengkapan yang diperlukan oleh perjuangan itu baik lahir maupun batin.

5. Ummat Islam seluruhnya dianjurkan memperkuatkan persatuan kerjasama dan saling mengerti yang sebaik-baiknya yang menjamin kemenangan Islam.
Jakarta:
10 Jamadilakhir 1372, 24 Februani 1953. MAJLIS SYURA PUSAT “MASYUMI” Ketua, K.H.A. RAHMAN SYIHAB Sekretaris, K.H.M. SALEH SAUDI BERITA A.P.B. No. 941th. ke VIII
‘ALIM ‘ULAMA’ MALAYA DAN SOAL PEMILIHAN UMUMDI INDONESIA. (Ummat Islam
Indonesia wajib turut serta giat di dalam pemilihan umum nanti).


Seluruh ‘Aiim ‘Ulama’ Malaya dalam suatu sidangnya yang telah diadakan di Selangor dan dikunjungi oleh para ‘Aiim ‘Ulama’ Malaya dan berbagai tempat di Malaya telah memutuskan bahawa turut sertanya ummat Islam Indonesia dalam pemilihan umum yang diadakan di Indonesia nanti, adalah fardu ‘ain hukumnya, dan adalah haram jika ummat Islam Indonesia tidak ikut serta di dalam pemilihan umum nanti. Lebih jauh diterangkan, bahawa keputusan ‘Alim ‘Ulama’ Malaya tadi, sekarang telah diperkuatkan pula oleh Majlis Syari’iyyah, yang kedudukannya persis Mahkamah Islam Tinggi di Indonesia. Semua Majlis Syar’iyyah di berbagai tempat di Malaya telah memutuskan pula fardu ‘ain bagi umat Islam Indonesia untuk turut serta dalam pemilihan umum yang akan datang nanti di Indonesia. Keputusan tersebut diambil oleh ‘Alim ‘Ulama’ seluruh Malaya kemudian diperkuat oleh Majlis Syar’iyyah di berbagai tempat di Malaya, dengan pertimbangan bahawa jika di dalam pemilihan umum nànti ummat Islam mendapat kekalahan, maka sudah pasti perkembangan agama Islam akan tergencet (tertekan) atau tindakantindakan anti agama lebih hebat lagi, kerana umat Islam terang-terang dianggap golongan kecil. Tetapi sebaliknya jika di dalam pemilihan umum nanti umat Islam Indonesia mendapat kemenangan yang gilang-gemi lang, maka perkembangan Agama Islam akan maju-pesat, dan Segala cita-cita serta keinginan umat Islam sebagai golongan yang besar akan dapat dilaksanakan dalam segala lapangan. Kerana pemilihan umum itu akan menentukan juga terhadap agama Islam di Indonesia, maka ditetapkannya fardu ‘ain hukumnya turut serta ummat Islam di Indonesia dalam pemilihan umum yang akan datang nanti.

Jakarta, 22.4.1953.

Sumber :
KEWAJIPAN UMMAT ISLAM DALAM PILIHANRAYA

Oleh : K.H.M ‘Isa Ansory
Editor : Ramli Awang Terbitan Dewan Pustaka Fajar

Al -Quds


Al-Quds dan Masjid Al-Aqsha dalam Bahaya
[ 31/03/2010 - 04:40 ]

Laporan informasi soal politik pembangunan pemukiman Israel, yahudisasi Al-Quds dan masjid Al-Aqsha

Sejak lama bahaya yang dihadapi Al-Quds dan masjid Al-Aqsha seperti genderan perang. Pada saat bangsa Arab dan umat Islam bermalas-malasan menghadang bahaya Israel ini, penjajah Israel semakin meningkatkan aktivitasnya meyahudikan kota suci ini terang-terangan. Di tengah kondisi menghadapi rencana Israel yang ingin menjadikan tahun 2010 penentuan membangun kuil Solomin di bawah puing-puing masjid Al-Aqsha, kami menyampaikan kepada mereka yang peduli di kalangan media massa laporan ini agar mengetahui gambaran bahaya yang mengancam Al-Quds dan masjid Al-Aqsha. Sebab media sekarang menjadi inti pertempuran sehingga mereka memiliki peran dalam membela Al-Quds dan masjid Al-Aqsha.

Berikut laporan tersebut:

· Selama 40 tahun lebih dari 24 ribu rumah dan bangunan dihancurkan dan lebih dari 60 ribu unit pemukiman Israel dibangun.

· Meski ketegangan realisasi rencana penggalian terowogan Israel di bawah masjid Al-Aqsha sudah sejak tahun 1863 dan aktivitasnya penggaliannya sejak tahun 1967, namun aktivitas itu meningkat sejak awal abad 21 ini. Tapi saat ini akibat penggalian itu sangat krusial dan tidak boleh didiamkan.

· Tujuan penggalian Israel dan pembangunan terowongan di bawah masjid Al-Aqsha dan sekitarnya adalah dalam rangka mencari bangunan mitos kuil Solomon.

· Israel menanam pemukiman di perkampungan-perkampungan Islam dengan cara menyita tanah mereka dan membangun pemukiman atau dengan cara menghancurkan rumah-rumah.

· Wali kota Israel di Jerusalem dari kanan ekstrim Neer Barakat dalam kampanye pemilihan wali kota menggunakan jargon “memerangi pembangunan warga Palestina yang tanpa izin di Al-Quds ,”

· Sejumlah resolusi DK PBB dan PBB nya sendiri, termasuk dari UNESCO untuk menghentikan penggalian di bawah masjid namun pemerintah penjajah tidak meresponnya dan terus menerapkan rencana Israel hingga tiang-tiang masjid runtuh.

· Di kuartal pertama tahun 2009, termasuk eskalasi paling tinggi dalam aksi pembongkaran dan penggusuran rumah warga Palestina di Al-Quds dan ancaman penghancuran rumah lainnya.

· Israel berusaha menjadikan tahun 2010 sebagai tahun penentu pembangunan kuil Solomon ke-III di bawah reruntuhan masjid Al-Aqsha. Ada sejumlah organisasi zionis berusaha meletakkan batu pertama kuil itu pada 16 Maret ini setelah diresmikan pembukaan sinagog Haroob pada 15 Maret sehari sebelumnya. Apakah kita siap menjaga Al-Aqsha???

Mukadimah

Di tengah bungkamnya dunia Arab dan Islam, persetujuan dunia kepada Israel, berlanjutnya Israel dalam rencana jahatnya mencaplok utuh Al-Quds, membersihkan symbol-simbol keislaman dari sana, mengusir warga hingga menggali terowongan di bawah masjid, kami menegaskan bahwa bahaya yang dihadapi Al-Quds seperti genderan perang.

Melalui laporan ini, kami ingin focus kepada bahaya Israel yang terus berlanjut terhadap kota Al-Quds dan masjid Aqsha. Kami sampaikan realitas-realitas sejarah tentang kejahatan Israel di tempat-tempat suci Islam di Al-Quds. Bahkan manusia dan batu pun tidak selamat dari bahaya ini.

Pertama; masjid Al-Aqsha dalam bidikan zionis Israel

1. Kekerasan terhadap masjid Al-Aqsha

2. Penggalian di sekitar masjid Al-Aqsha

3. Kelompok ekstrim zionis yahudi untuk penghancuran masjid Al-Aqsha

Kedua; kota Al-Quds di bawah permusuhan zionis Israel

1. Pemukiman dan kekerasan zionis Israel

2. Warga Al-Quds, antara rumah tinggalnya dengan pengusiran

3. Tembok pemisah rasial Israel

Ketiga; Keputusan dan rencana historis;

1. Rencana historis penting

2. Keputusan yahudisasi

3. Resolusi dunia internasional.

Pertama; masjid Al-Aqsha dalam bidikan zionis Israel

Masjid Al-Aqsha yang dimaksud adalah komplek tertutup yang terletak di dalam pagar-pagar Al-Quds di sisi timurnya. Pagar-pagar bagian timur Al-Aqsha bersatu dengan pagar-pagar kota Al-Quds dan pagar bagian selatannya lebih panjang dari separuhnya di sebelah timur. Masjid ini berbentuk segiempat yang tidak simetris. Sisi barat sepanjang 491 M dan sisi timur 462 M, sisi selatan 281 M dan sisi utara 330 M.

Allah menjaga batas-batas masjid Al-Aqsha. Tak seorang pun melanggarnya. Sepanjang sejarah kaum muslimin baik di pemerintahan Ayyubiah dan Mamalik memperkuat batas-batas masjid. Mereka membangun pagar-pagar sebelah utara dan barat dan tiang tinggi serta sekolah-sekolah dan bangunan besar.

Namun sejak menjejakkan kakinya di tanah Palestina, penjajah Israel mulai melancarkan rencananya mencari mitos kuil Solomon dengan cara melakukan sejumlah kejahatan terhadap kehormatan masjid Al-Aqsha dan terhadap jamaah shalat, melakukan panggalian secara terorganisir di sekitar masjid, membangun terowongan-terowongan panjang untuk membangun mesium di bawah masjid.

Berikut rinciannya:

1. Kejahatan-kejahatan terhadap masjid Al-Aqsha

Hari ini masjid Al-Aqsha mengalami masa paling krusial akibat rencana jahat Israel yang ingin meyahudikanya, mengubah tanda-tandanya hingga menghancurkannya. Dalam menerapkan rencana itu, Israel tidak pernah istirahat meski sehari. Berikut pelanggaran paling besar yang dilakukan Israel terhadap masjid Al-Aqsha:

16/7/1948: warga yahudi menyerang masjid Al-Aqsha. Melalui pesawat tempurnya, mereka mengebom masjid dengan 60 bom salah satunya mengenai kubah Shokhroh dan lainnya mengenai masjid utama Al-Aqsha.

7/6/1967: Pasukan Israel memasang dan mengibarkan bendera di atas kubah Shakrah dan saat itu tembok Al-Barraq diambil alih.

15/8/1967: Rabi terbesar di pasukan Israel Shalomo Garon dan 50 pengikutnya melakukan ritual di halaman masjid Al-Aqsha.

21/8/1969: Seorang Yahudi Australia membakar mimbar Shalahuddin. Bagian masjid terbakar akibat ulah ini seluas 1500 M2.

22/7/1970: Sekelompok yahudi memasuki masjid Al-Aqsha dan menyanyikan lagu-lagu seruan menghancurkan masjid Al-Aqsha.

Mei 1980: Ditemukan bahan peledak jenis TNT seberat lebih dari 1 ton dekat masjid yang disiapkan oleh rabi yahudi Meir Kahana untuk menghancurkan masjid Al-Aqsha.

24/2/1982: polisi Israel memperkenankan sejumlah anggota parlemen Israel Knesset melakukan lawatan di dalam masjid Al-Aqsha.

11/4/1982: Seorang serdadu Israel menembaki penjaga masjid. Dua dari mereka gugur syahid kemudian disusul bentrokan dengan warga Palestina yang menyebabkan Sembilan warga meninggal syahid.

6/5/1982: Penembakan terhadap kubah Shakrah. Di tahun yang sama, seorang aktivis gerakan Kakha Israel berusaha menghancurkan masjid Al-Aqsha namun upaya itu tercium sebelum dilakukan.

11/3/1983: Penjaga-penjaga Al-Aqsha menangkap seorang warga yahudi membawa bahan peledak untuk menyerang masjid Al-Aqsha.

30/1/1984: tiga granat ditemukan di depan sebuah gerbang masjid Al-Aqsha. Awal Agustus tahun yang sama, penjaga masjid Al-Aqsha menangkap sejumlah warga yahudi yang siap menghancurkan masjid Al-Aqsha.

8/10/1990: Pasukan Israel membantai 20 warga Palestina dan melukai 115 lainnya di dalam masjid Al-Aqsha.

23/9/1996: Warga Palestina Al-Quds menemukan Israel membangun sebuah terowongan di bawah pagar masjid Al-Aqsha sebelah barat. Warga memprotes keras dan Israel membalas dengan kekerasan hingga delapan warga Palestina gugur syahid.

28/9/2000: PM Israel Ariel Sharon menistakan masjid Al-Aqsha dengan memasukinya dengan dikawal polisi. Maka meletuslah Intifadhah Al-Aqsha. (bersambung)

23/2/2005: Pemerintah penjajah Israel meminta dana untuk rencana keamanan pengawasan masjid Al-Aqsha dengan kamera. Dua bulan kemudian langsung direalisasi.

13/6/2006: PM Israel Ehud Olmert menegaskan, bukit kuil di bawah masjid Al-Aqsha tidak bisa dirundingkan lagi dan itu mutlak milik Israel.

1/9/2006: Pemerintah daerah penjajah Israel di Al-Quds mengumumkan halaman masjid Al-Aqsha milik umum, bukan umat Islam saja.

5/4/2009: Pemerintah penjajah Israel menyita batu bersejarah peninggalan istana Umawi yang melekat pada pagar selatan masjid Al-Aqsha. Israel mengklaim itu batu II kuil Solomon.

14/4/2009: Puluhan pemukim Yahudi menyerbu halaman Al-Aqsha untuk melakukan ritual ibadah pada hari Paskah Yahudi dari arah gerbang Magharibah. Jumlah mereka sekitar 140 yahudi ekstrim.

27/8/2009: Organisasi yahudi Eash Hatorat mengumumkan peresmian pembukaan mesium sejarah yahudi di kampung yahudi dekat tembok Barraq (ratapan). Di sana ada patung kuil bergerak terbesar di dunia.

Penggalian di Sekitar Masjid Al-Aqsha

Sejak lama Israel melakukan penggalian di bawah masjid Al-Aqsha untuk membangun terowongan-terowongan yang sangat banyak. Semakin lama semakin membahayakan masjid suci itu. Di dalam terowongan itu Israel membangun proyek kota wisata yahudi bawah tanah.

Tindakan Israel ini hanya pencurian peninggalan-peninggalan bersejarah di Al-Quds.

Sejak menjajah kota Al-Quds, mafia zionis merencanakan untuk mewujudkan untuk mengembalikan ritual mereka kepada kuil Solomon dan mendirikan kerajaan mereka di kota suci itu. Penggalian di bawah tanah dimulai sejak tahun 1967 di bawah dua tembok sisi barat dan sisi selatan masjid Al-Aqsha. Penggalian seluas 10 hektar ini kemudian berlanjut terus yang dibawah pengawasan dinas peninggalan di Universitas Israel.

Sejak saat itu meski penolakan keras dilakukan, penggalian terus dilakukan dengan gencara. Namun sampai sekarang mereka tidak menemukan bukti fisik satupun tentang adanya kuil mitos mereka. Tindakan penggalian di bawah masjid Al-Aqsha hanya legitimasi ideology untuk mengklaim mereka berhak terhadap tanah Palestina.

Berikut kronologi penggalian Israel di sekitar masjid Al-Aqsha:

Penggalian Israel di sekitar masjid Al-Aqsha dan dibawahnya dimulai sejak 11 Juni 1967 sepanjang 70 meter hingga kedalaman 14 meter. Justru ditemukan peninggalan Islam dari masa pemerintahan Bani Umaiyah di bawah masjid Al-Aqsha.

Tahun 1969 Israel menggali sedalam 80 meter melanjutkan pengalian pertama ke arah hingga ke gerbang Maghariba melewati di bawahnya bangunan tua peninggalan Islam. Mereka memecahkannya kemudian mereka gali oleh pasukan pendudukan Israel pada tahun yang sama.
Penggalian dimulai lagi tahun 1970 berhenti pada tahun 1974, kemudian dilanjutkan pada tahun 1975 sampai akhir 1988, dengan panjang 400 meter melewati bagian bawah lima pintu gerbang masjid Al-Aqsha.
15/2/2004: runtuhnya bagian dari jalan antara halaman Al-Buraq dan gerbang Maghariba akibat penggalian.
28/9/2005: pemerintah penjajah Israel membuka secara resmi lokasi wisata di terowongan-terowongan di bawah Masjid Al-Aqsa.
13/3/2006: Pembukaan sinagog di bawah ruang Pengadilan Islam yang menempel dengan Masjid al-Aqsha di bawah perlindungan mantan Presiden entitas Zionis Moshe Katsav.
12/10/2008: lembaga "Ateret Cohanim" untuk membangun permukiman Zionis membuka upacara pembukaan untuk daerah sinagog lebih 300 meter persegi di area kolam Ain, seratus meter bagian barat gerbang Muthaharah di pagar Masjid Al Aqsha.

3. Lembaga-lembaga Zionis Penghancuran Masjid Al-Aqsa
Ada banyak lembaga Zionis yang didirikan dengan tujuan untuk menghancurkan Masjid Al-Aqsa. Jumlahnya hingga puluhan. Namun paling besar adalah: Gush Emunim, Hayy Vakiam, Hatehiyah, Amanat Kuil, Kach, Kahane Hai, Hashomonaiim, Betar, Siauri Tozion, Kuil Yerusalem, dan lainnya

Kedua: kota Al-Quds di Bawah Injakan Agresi Zionis Israel :
1. Pemukiman dan Tindakan Permusuhan Zionis Israel:
Kota Al-Quds hari ini terancam bahaya banyak dan beragam. Ancaman permukiman di kota itu merupakan paling berbahaya. Tujuan akhirnya adalah menjadikan Al-Quds (Yerusalem) sebagai ibukota Yahudi yang dihuni oleh mayoritas mutlak Yahudi dengan minoritas Palestina yang mampu dikontrol.
Untuk mencapai tujuan ini, pendudukan bekerja pada dua garis paralel adalah:
A. Peningkatan jumlah penduduk Yahudi: melalui penggemukan permukiman yang ada dan pembangunan permukiman dan pos-pos pemukiman baru di seluruh kota dan di bagian timur pada khususnya.

B. Mengurangi jumlah penduduk Palestina: dengan berbagai cara, terutama:
Akuisisi perkampungan: Ada beberapa perkampungan Palestina yang besar yang berada di daerah ramai di dalam kota Yerusalem dimana Israel tidak mampu menghabisinya melalui tembok pemisah karena perkampungan itu terletak di jantung kota. Oleh karena itu, Israel membangun pos-pos di perkampungan kemudian membangun pemukiman Yahudi, atau melalui penghancuran rumah dan perpindahan penduduk untuk menempatkan penghuni yahudi rumah penduduk Palestina.

Berikut kronologi operasi pembangunan permukiman Israel:
14/6/1969: Pasukan pendudukan Israel menghancurkan 14 bangunan bersejarah di Yerusalem.
20/6/1969: Pasukan pendudukan Israel menyita 17 bangunan historis Islam.
Agustus 1970: Pemerintah penjajah Israel menyita tanah yanga terletak di sekitar kota Yerusalem dan desa-desa.
1970: pembangunan pemukiman yahudi "Kfar Evri”.

1972: sebagian pemukim Yahudi agamis mengklaim kepemilikan tanah di Sheikh Jarrah yang terletak di sisi barat dan membawa masalah ini ke pengadilan Israel.

1985: Israel mengklaim kepemilikan hotel Shepard, terletak di bagian utara kampong Shekkh Jarrah. Asal-usul hotel itu adalah milik Haj Amin Husseini, mufti Yerusalem dan Presiden Agung Dewan Islam di era pendudukan Inggris. Namun menurut hukum Absentee Properti di pemerintah Israel sebagai dianggap milik Absentee Properti (meskipun ahli waris Haji Amin al-Husseini lahir di Yerusalem dan tidak pergi dari sana baik pada tahun 1948 maupun di 1967). Israel mengeluarkan perintah membongkar tempat tersebut dan daerah sekitarnya untuk didirikan 90 unit rumah tinggal. Namun perintah penghancuran belum dilaksanakan bahkan sampai hari ini.
22/6/1998: pemerintah Israel, dipimpin oleh Netanyahu, memutuskan untuk memperluas batas-batas administrasi kota Yerusalem dan memasukkan pemukiman terdekat ke kota Jerusalem .
1998: Departemen Dalam Negeri Zionis melakukan penarikan kartu identitas warga Al-Quds sebanyak 788 sebuah prosedur berkala yang dilakukan oleh Israel untuk mengusir warga Palestina di Al-Quds (Jerusalem).
15/1/2000: Perusahaan listrik Israel melakukan penggalian di pemakaman Makmanullah, yang merupakan salah satu kuburan Muslim terbesar di Jerusalem (Al-Quds) di sisi lain jalan utama yang menyebabkan tulang orang mati tersebar di permukaan. Israel berdalih pemasangan kabel listrik di dalam tanah. Sebagian area kuburan ini sudah digunakan Israel sebagai Kantor Departemen Perdagangan dan Industri Israel.
11/11/2004: Seorang insinyur pemerintah kota Israel di Jerusalem Uri Shitrit mengeluarkan keputusan keputusan menghancurkan semua bangunan di kampong Al-Bustan untuk mendukung pembangunan taman arkeologi terhubung ke kota Raja Daud (Dokumen no 1). Pada awal tahun 2005 mulai pelaksanaan perintah ini dan warga Palestina mulai menerima surat perintah pembongkaran dan surat dakwaan dengan pasal pembangunan tanpa izin. Selama satu tahun itu pemerintah kota Israel telah membongkar dua rumah di sana.
4/3/2006: sejumlah pemukim yahudi menyerang sebuah pemakaman Kristen di Yerusalem, dan menuliskan di atas beberapa kuburan "Matilah Arab."
15/8/2006: penggalian yang dilakukan oleh asosiasi pemukiman Israel Elad menyebakan retakan dan pecah pada dinding masjid Ain Silwan dan bangunan sekolah taman kanak-kanak Muslim di sana.

6/2/2007: buldoser Israel mulai menghapus pintu gerbang masjid Al-Magharibah.
29/5/2007: Menteri Keamanan Internal Israel memutuskan mencegah warga Palestina di Jerusalem untuk menguburkan jenazah mereka di bagian pemakaman berdekatan dengan Baburrahmah masjid al-Aqsa.

2008: Jumlah Palestina di Yerusalem, sekitar dua ratus and sixty ribu, dibandingkan dengan enam hundred and fifty thousand pemukim Yahudi.
1/2/2009: runtuhnya sebuah sekolah di Yerusalem karena penggalian, sehingga luka menjadi 17 siswa.
4/3/2009: mengungkapkan, "Al-Aqsa Foundation untuk berhenti dan Warisan", yang berbasis di Umm al-Fahm, penentuan pendudukan wewenang dan cabang-cabangnya, terowongan menggali eksekutif dua tanah baru, satu panjang 56 meter dan yang lainnya dan panjang 22 meter untuk menghubungkan (Hons hidup) Palestina Kota Lama Yerusalem , dan Buraq Square, sebelah barat Masjid Al-Aqsa. (bersambung)
(bn-bysr)

Sumber klik di sini

Mike Tyson

Mike Tyson Akan Naik Haji

Minggu, 04/07/2010 08:28 WIB | email | print | share

Mantan juara tinju dunia Mike Tyson, yang masuk Islam sewaktu berada di penjara pada tahun 1990-an, dikabarkan akan mengunjungi kota suci umat Islam Mekkah dan Madinah pada musim haji mendatang, sebuah harian Saudi melaporkan pada hari Sabtu kemarin (3/7).

Tyson, yang pernah menjadi juara tinju dunia kelas berat era tahun 1986-1990, tiba pada hari Jumat di Madinah bersama dengan Asosiasi Dakwah Kanada untuk umrah, atau haji kecil, kata surat kabar Okaz.

Dari Madinah Tyson akan melakukan perjalanan ke Mekkah dan juga berencana untuk mengunjungi kota-kota Saudi lain, seperti dilaporkan Okaz.

Tyson (44 tahun), masuk Islam sewaktu menjalani hukuman penjara 10 tahun - kemudian diubah menjadi tiga tahun - karena memperkosa seorang ratu kecantikan AS pada tahun 1991.

Setelah keluar dari penjara ia mencoba bertinju kembali, namun tidak pernah bisa kembali merebut gelarnya dan akhirnya mengakhiri karir tinju profesionalnya di tahun 2005.

Januari lalu, ia ikut bagian dalam acara gulat WWE Raw pro di Amerika Serikat. (fq/aby)

Sumber klik di sini

Ciri - ciri peribadi Muslim

10 ciri- ciri khas yang perlu ada pada peribadi seorang Muslim mengikut Hasan Al- Banna.

1)Aqidah sejahtera

Apakah yang dikatakan sebagai aqidah sejahtera di dalam al - quran Allah S.W.T berfirman :

“Kami tidak membezakan antara seorang dengan yang lain Rasul- rasulnya”. Mereka berkata lagi: Kami dengar dan kami taat (kami pohonkan) keampunanMu wahai Tuhan kami, dan kepadaMu jualah tempat kembali.” (Al-Baqarah: 285).

Yakin Allah S.W.T yang layak disembah, dan tidak ada tuhan selainya.. Tidak ada sesuatu pun yang mampu untuk melawan kuasa Allah, dialah yang berhak segalanya kepada Hambanya..

2)Ibadah yang betul

Di dalam al -Quran ALLAH S.W.T berfirman :

“Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. (Al zariyat: 56)

Segala perkara, perbuatan, ibadah semuanya kita lakukan kerana Allah ini bertepatan dengan ayat al- Quran yang bermaksud:

“Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.” (Al-An‘am, 162).

Untuk sah segala perbuatan manusia sebagai ibadat mestilah kena pada 2 perkara tersebut:

a) Amal ibadat yang bertepatan dengan syariat Allah.

b)) Niat yang ikhlas ditujukan kepaa Allah.

3)Akhlak yang mantap

Akhlak yang mantap adalah berpaksikan sabda Rasulullah SAW: “Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak.” (Riwayat Imam Ahmad). Seorang muslim yang sejati mesti menonjolkan akhlak yang terbaik, kerana Islam adalah agama yang terbaik, sudah semestinya selaku sebagai seorang muslim, kita mesti menjadi penganut yang baik, melakukan apa yang disuruh dan meninggalkan apa yang dilarang.. Hadis Rasulullah yang maksudnya:

Imam Ahmad dan Ibn Hibban mengemukan riwayat daripada Ibn Umar bahawa sabda Rasulullah SAW:

Adakah kamu mahu aku beritahu tentang orang yang paling aku cintai dan paling dekat dengan pada hari qiamat?” Para Sahabat menjawab: “Ya, wahai Rasulullah.” Sabda Rasulullah: “Orang yang paling baik akhlaknya…” Juga sabda baginda: “Seseorang kamu yang berakhlak mulia dapat mencapai sesuatu yang tidak dicapai oleh orang yang berpuasa dan bersembahyang.”

4) Fikiran berteraskan ilmu pengetahuan.

Fikiran berteraskan ilmu pengetahuan adalah berpaksikan firman Allah SWT yang bermaksud:

“Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk), Ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku; bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah, Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan. Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.” (Al-‘Alaq: 1-5)

5) Kekuatan jasmani

Memiliki Kekuatan jasmani adalah berpaksikan sabda Rasulullah SAW:

“'Mukmin yang kuat lebih aku cintai daripada mumin yang lemah.” (Riwayat Muslim)

6) Mampu berdikari

Menjadi orang yang mampu berdikari berpaksikan firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dialah yang menjadikan bumi bagi kamu: mudah digunakan, maka berjalanlah di merata-rata ceruk rantaunya, serta makanlah dari rezeki yang dikurniakan Allah; dan (ingatlah), kepada Allah jualah (tempat kembali kamu sesudah) dibangkitkan hidup semula; (maka hargailah nikmatNya dan takutilah kemurkaanNya).” (Al-Mulk: 15)

7) Mengatur urusan diri.

Mengatur urusan diri berpaksikan hadis Rasulullah SAW:

Baginda ditanya: Apakah amalan yang paling afdhal? Jawab Baginda: “Sembahyang pada waktunya, berbakti kepada ibubapa dan kemudian jihad jalan Allah.” (Riwayat al-Bukhari)

Nabi SAW mengajar para Sahabat tentang feqh keutamaan supaya mereka dapat mengatur urusan hidup agama dan dunia mengikut tuntutan dalam kehidupan:

a) Kemestian (dhoruriyat): Tiada kehidupan tanpanya.
b) Kesempurnaan (kamaliyat): Perkara yang menyempurnakan kebaikan dalam hidup.
c) Penambahan (tahsiniyat): Perkara yang menambah kebaikan dan kenikmatan di dalam hidup.

Perkara kemestian patutlah diutamakan terlebih dahulu sebelum perkara kesempurnaan dan penambahan. Perkara wajib mestilah diutamakan daripada perkara sunat. Menutup jalan keburukan diutamakan daripada membuka jalan kebaikan.

8) Menjaga masa

Penjagaan masa adalah berpaksikan firman Allah SWT yang bermaksud:

Dan bagi tiap-tiap umat ada tempoh (yang telah ditetapkan); maka apabila datang tempohnya, tidak dapat mereka dikemudiankan walau sesaatpun, dan tidak dapat pula mereka didahulukan.” (Al-‘Araf: 34).

9) Berjuang melawan nafsu

Berjuang melawan nafsu melawan nafsu berpaksikan firman Allah SWT yang bermaksud:

Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya (dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya); serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertaqwa. Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan). Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat). (Al-Syams: 7-10).

10)Berguna untuk orang lain

Menjadi seorang berguna untuk orang lain berpaksikan kepada sabda Rasulullah SAW:

“Manusia yang paling disukai Allah SWT ialah orang yang berpaling bermanfaat kepada orang lain. Amalan yang paling disukai Allah SWT ialah memberikan kegembiraan kepada seorang muslim, melepaskan kesusahannya, melangsaikan hutangnya, atau menghilangkan rasa laparnya. Jika aku berjalan untuk menunaikan hajat saudaraku, lebih aku sukai daripada beriktikaf di masjid ini (masjid Madinah) selama sebulan. Sesiapa yang menghalang kemarahannya, Allah akan menutup keburukannya. Sesiapa yang menahan (menyembunyikan) rasa marah, dalam keadaan ia boleh melepaskannya, pasti Allah memenuhkan hatinya dengan keredhaan pada hari Qiamat. Sesiapa yang berjalan bersama saudaranya untuk menunaikan suatu hajat sehinggalah ia dapat tunaikan untuk saudaranya, pasti Allah menetapkan kakinya pada hari kaki-kaki tergelincir (hari Qiamat).” (Riwayat al-Tabarani).

Jumaat, 2 Julai 2010

Isu Judi

Mendidik Rakyat menjauhi Judi
Ditulis oleh Kenyataan Bersama
FRIDAY, 02 JULY 2010 10:03

KENYATAAN MEDIA BERSAMA PUSAT PEMBANGUNAN KEBUDAYAAN LLG,
DEWAN PERHIMPUNAN CINA KUALA LUMPUR DAN
SELANGOR DAN TAMIL FOUNDATION
MENDIDIK RAKYAT MENJAUHI JUDI
02 Julai 2010


Dengan adanya bantahan daripada Gerakan Rakyat Membantah Judi (GMJ) dan pelbagai pertubuhan masyarakat madani yang lain, akhirnya kerajaan akur kepada kehendak masyarakat dan seterusnya menarik balik lesen judi bola yang mencetuskan kontroversi selama ini. Kami memberi pujian dan mengalu-alukan kejayaan ini.


Kami berpendapat bahawa gerakan membantah judi bola telah mencapai tujuan asalnya. Sekiranya ada pihak ingin meneruskan gerakan membantah judi, ia perlulah ditangani melalui pendekatan pendidikan dan kempen meningkatkan kesedaran rakyat, bukan menganjur dengan menghapuskan segala bentuk judi melalui pelaksanaan kuasa pemerintah. Kami tidak bersetuju dengan tindakan kerajaan mengenakan piawaian moral yang terlalu rigid dan bersifat dualisme mudah tanpa mengambil kira latar belakang budaya dan kepercayaan yang berbeza. Ini harus dielakkan dalam satu masyarakat yang mendukung prinsip kebebasan dan demokrasi.


Tidak dinafikan, judi adalah gejala buruk sosial yang boleh menyebabkan kemerosotan nilai moral serta membawa porak peranda kepada rumahtangga. Inilah konsensus yang dipegang dan masalah sosial yang dihadapi oleh semua kumpulan etnik. Bagi mengatasi ketagih berjudi, program pendidikan jangka panjang perlu direncanakan untuk memupuk nilai-nilai humanisme dan budaya kehidupan sederhana dan sihat dengan menentang sikap materialisme dan budaya memanjakan nafsu.


Secara relatifnya, anjuran mengharamkan segala bentuk judi mungkin akan mendatangkan dampak yang besar ke atas proses transformasi demokrasi yang menjadi sasaran utama masa kini. Inilah yang tidak diingini oleh semua pihak yang menjunjung prinsip dan nilai demokrasi. Dikhuatiri tindakan pengharaman judi akan semudahnya dilabel sebagai menyokong gagasan Negara Islam, sekaligus menyebabkan perjuangan agenda reformasi hilang fokusnya dan kekuatan reformasi akan dipatahkan dengan mudah. Secara tak langsung, ia juga mengetepikan isu-isu yang lebih mendesak dan memberi dampak kepada kesemua rakyat seperti rasuah, kronisme, ketidakadilan sosial, penindasan terhadap penyokong demokrasi dan golongan terpinggir. Ini tidak mendatangkan faedah bagi mewujudkan Barisan Bersatu Pelbagai Kumpulan Etnik yang berlandaskan nilai demokrasi yang progresif.


Dato’ Dr. Toh Kin Woon
Presiden
Pusat Pembangunan Kebudayaan LLG


Tan Yew Sing
Presiden
Dewan Perhimpunan Cina Kuala Lumpur dan Selangor


Arumugam Kalimuthu
Penasihat
Tamil Foundation

Ada ke pimpinan MCA dan MIC keluar kenyataan macam ini???

Anak Luar Nikah





Jangan pandang remeh angka kelahiran luar nikah di Malaysia
Ditulis oleh DPP Wilayah
FRIDAY, 02 JULY 2010 10:07

KENYATAAN MEDIA DEWAN PEMUDA PAS WILAYAH PERSEKUTUAN
“JANGAN PANDANG REMEH ANGKA KELAHIRAN LUAR NIKAH DI MALAYSIA”
(2 Julai 2010 / 19 Rejab 1431)


Dewan Pemuda PAS Wilayah Persekutuan (DPPWP) melahirkan kebimbangan di atas jumlah 257,000 sijil kelahiran dari tahun 2000 hingga Julai 2008 yang tidak mencatatkan nama bapa. Merujuk kepada titah ucapan Raja Muda Perak, Raja Dr. Nazrin Shah yang menyebut perangkaan Jabatan Pendaftaran Negara (JPN) menunjukkan 2,500 anak luar nikah direkodkan setiap bulan atau purata 84 kes setiap hari. Dalam ucapan baginda turut menyebut, anak luar nikah berketurunan Melayu meningkat daripada 16,100 pada tahun 2007 kepada 16,541 dalam tahun 2008 dan 17,303 pada 2009.


DPPWP merasa terpanggil untuk turut sama berkongsi rasa bimbang dan kecewa di atas peningkatan jumlah anak luar nikah ini. DPPWP berpandangan, kes kelahiran anak luar nikah ini berpunca dari pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan yang keterlaluan. Budaya hedonisme dan candu hiburan, berpeleseran, bersekududukan, mengunjungi pusat-pusat hiburan adalah faktor penyumbang kepada terjebaknya remaja kepada aktiviti perzinaan. DPPWP mempersoalkan mengapakah dalam keadaan kes kelahiran dan pembuangan bayi semakin meningkat ini, kerajaan membenarkan pusat-pusat hiburan beroperasi tanpa kawalan. Di dalam pusat-pusat hiburan inilah pelbagai aktiviti maksiat berlaku seperti percampuran bebas lelaki dan perempuan, arak, dadah, dan pelacuran.


Selain itu, penganjuran konsert-konsert hiburan yang terlalu banyak menyumbang kepada gejala kelahiran anak luar nikah. Mengapakah kerajaan sanggup membenarkan penganjuran konsert berlangsung tanpa kawalan yang ketat. Apakah kerajaan mampu menjamin keselamatan anak-anak gadis dari dinodai dan digoda oleh remaja-remaja lelaki sebaya dengannya. Apakah kerajaan mampu memantau setiap pergerakan remaja dan kemana mereka pergi setelah tamat menonton konsert.


Tambahan pula, dengan ledakan maklumat melalui internet dan telefon bimbit yang tiada had meloloskan segala kemungkaran dengan mudah untuk diakses. DPPWP bimbang kemungkaran dan maksiat sangat mudah diperolehi melalui internet dan telefon bimbit sehingga ke setiap rumah di Malaysia.


DPPWP juga berpendapat, penekanan terhadap tarbiyah dan pendidikan agama yang longgar menyemarakkan lagi faktor kelahiran anak luar nikah. Sistem pendidikan negara hari ini gagal membentuk peribadi dan syakhsiyah remaja untuk menjadi muslim yang soleh dan solehah. Bagaimana kita boleh mengharapkan generasi akan datang menjadi insan yang baik dan bebas dari maksiat sedangkan generasi yang lahir pada hari ini ramai lagi yang jahil dan buta agama?


Justeru DPPWP mengharapkan semua pihak memainkan peranan dalam memastikan angka kelahiran anak luar nikah dapat dibendung. Kerajaan perlu membendung gejala maksiat hingga ke akar umbi. Jangan benarkan lagi pusat-pusat hiburan beroperasi dalam negara walau apa alasan sekalipun. Selain itu, konsert-konsert hiburan yang lagha dan melalaikan tidak wajar diadakan sama sekali walau di mana pun. Kerajaan juga perlu melakukan sesuatu dalam menyekat penyebaran maksiat melalui internet dan telefon bimbit. Penekan tarbiyah dan pendidikan agama sangat penting bagi memastikan pelajar-pelajar tahu hukum halal dan haram serta segala aspek yang berkaitan dengan ruhiyyah.


Ibu bapa pula perlu berperanan dalam memastikan pendidikan dan pergaulan anak-anak terjaga. Membiarkan anak-anak bergaul bebas tanpa kawalan merupakan satu kesilapan besar ibu bapa. Ibu bapa juga diharapkan dapat memastikan aurat anak-anak remaja khususnya wanita dijaga sebaik mungkin.


Akhir sekali, DPPWP turut mengharapkan masyarakat turut bersama memainkan peranan dalam memastikan gejala zina dapat dihentikan. Institusi masjid, pusat komuniti, kempen kesedaran, kumpulan pencegah maksiat, kem-kem motivasi adalah usaha yang baik bagi membantu membendung budaya zina dan kelahiran anak luar nikah dari berleluasa.


FADHIL OSMAN
Ketua Penerangan
Dewan Pemuda PAS Wilayah Persekutuan

Nak tunggu kenyataan Ketua Penerangan Pemuda Umno pula..

Inilah Ulama' UMNO

video

Relevenkah Seks diajar di sekolah?

Ajar seks di sekolah relevankah? kerajaan membuat sesuatu perkara tidak berfikir untuk jangka masa panjang.. Di sini penulis copy pendapat yang diberikan oleh Tuan Guru Dato' Nik Abd Aziz Bin Nik Mat..

Nik Aziz: Ajar seks ibarat ajar pencuri mencuri
Jul 2, 10 3:55pm
Menteri Besar Kelantan, Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat, tidak bersetuju pendidikan seks diajar di sekolah kerana menganggap langkah itu memberi lebih banyak keburukan daripada kebaikan kepada generasi muda.

Mursyidul Am PAS itu berkata, langkah itu hanya akan menggalakkan kanak-kanak di bawah umur mempelajari ilmu seks sesama mereka menyebabkan wujudnya gejala negatif seperti pembuangan bayi.

"Dalam Islam sendiri sudah ada pengajaran seks iaitu antaranya kita diwajib mengasingkan tempat tidur apabila anak-anak meningkat umur tujuh tahun, mereka juga diminta hanya melihat bahagian muka dan telapak tangan sahaja apabila bertunang.

"Ini semua adalah pengajaran seks yang sedia ada dalam pendidikan masyarakat Melayu dan Islam hari. Saya tak setuju jika ilmu seks diajar di peringkat sekolah," katanya kepada pemberita selepas menyampaikan kuliah Jumaat, di Kota Bharu hari ini.

Beliau mengulas kenyataannya dalam kuliah sebelum itu yang menyelar tindakan sesetengah pihak yang mencadangkan pendidikan seks di sekolah dan menganggap tindakan itu seperti mengajar pencuri kaedah mencuri dengan betul.

Nik Aziz juga mahu agar perbuatan zina dalam Islam dinyatakan sebagai "zina" dan bukan "seks bebas" seperti yang dibuat oleh sesetengah pihak.

"Apa salahnya kalau seks bebas kita sebut zina, supaya orang Islam berasa gerun dengan perkataan itu yang telah diharamkan Islam dan orang berzina mesti dihukum dengan hukum hudud," katanya.

Isu pendidikan seks telah sekian lama diperbincangkan dengan kebanyakan pihak menggesa langkah itu dilaksanakan bagi menangani permasalahan sosial seperti pembuangan bayi yang semakin berleluasa sekarang.

Bagaimanapun, sehingga kini belum ada keputusan muktamad dibuat mengenai perkara tersebut.

- Bernama

Nak tunggu ulama UMNO bagi pndangan, dahlah meluluskan lesen judi, bila didesak Rakyat, barulah nak tarik balik.. Buat keputusan tak fikir dosa pahala.. Cubalah tanya pendapat ulama, yang penting jangan ulama korang, ulama' korang tak boleh pakai.. Nak perlukan nasihat ulama' PAS boleh berikan....

Cubalah cari jalan penyelesaian untuk selesaikan masalah sosial yang berlaku di malaysia, bukan menambahkan lagi.. Bila PAS beri nasihat, cakap PAS nak ambil kesempatan untuk tujuan politik, bukalah mata hangpa tu.. Jangan terlalu ego, apa yang baik ambillah.. Cakap tak nak pada BN

Aku mahu mati Syahid

"Anta biar betul Jamil, anta dah fikir masak- masak ke untuk buat semua ini? Anta dah tanya ke pendapat keluarga anta?" tanya Karim pada Jamil, Jamil adalah kawan baik Karim, sejak kecil lagi mereka berkawan, sehinggalah sampai ke besar, mereka tidak pernah berpisah, seandainya Jamil ada masalah Karim pasti menolongnya, begitulah sebaliknya,

teringat Karim sewaktu mereka berjalan pulang daripada masjid seusai solat maghrib semalam, Jamil meminta pendapat daripadanya, kata Jamil dia mahu jual kedainya semata- mata mahu pergi ke Palestin untuk membantu umat Islam di sana.. "Aku mahu mati syahid Karim, aku takut bila kita mati kelak, selepas kita dibangkitkan di padang mahsyar kelak Allah akan bertanya apakah sumbangan kita dalam membantu saudara kita ditindas..

Di Palestin umat Islam hidup dalam ketakutan, setiap hari rakyat mereka menjadi korban kepada Israel zionis laknatullahualaihum, perempuan diperkosa, dirogol dan sebagainya, kita di sini lalai, leka, dengan nikmat kebebasan yang tidak tahu sampai ke bila.. Sanggupkah kita melihat saudara kita disembelih, dibunuh, tanpa ada tinddakan yang kita lakukan..

Masjid al - Aqsa bukan milik rakyat Palestin sahaja tetapi milik umat Islam seluruh dunia, ke mana umat Islam yang lain yang dikatakan berjumlah berbilion ramainya.. Dimanakah tanggungjawab mereka mempertahankan al- Aqsa, yang merupakan kiblat pertama dan tempat Rasulullah solat ketika diisrakkan.. Dimanakan mereka??" Itulah Jamil seorang pemuda yang bersemangat dalam jihad yang sensitiviti dengan isu umat Islam

kalau bicara tentang jihad, dialah yang semangat, dialah yang menjadi penggerak kepada pemuda kampungnya, seorang mahasiswa keluaran Al - Azhar.. "Aku dah berttekad Karim.. Aku mahu mati syahid.. Aku nak berkahwin dengan perjuangan. Alangkah indahnya seandainya aku mati syahid aku dapat bagi syafaat kepada keluarga aku kelak.. Nak katakan aku ni ahli abid tidak, puasa sunat entah ke mana, moga dengan niat aku yang baik ni Allah tempatkan aku bersama anbiya'.. Aku tidak apa- apa Karim kedai ini sahaja yang aku mampu jual untuk buat perbelanjaan aku ke Palestin, dan tulang empat kerat yang aku gunakan untuk membantu saudaraku di sana..

Cintaku dan kasihku pada mereka tidak dapat digambarkan", sambil memendang tepat ke mata Karim.. Karim tolong doakan perancangan aku selamat, sambil mengemggam erat tangan Karim.. Insya'Allah Jamil anta kan sahabat baik ana dunia dan akhirat.. Bila anta mahu bertolak ke sana? Insya'Allah dalam dua minggu lagi.. Minta sangat anta doakan.. Beritahu Jamil pada sahabatnya Karim ... Selepas 2 minggu.. Bersambung

Video Nasyid Al- Quds

video

Ciri - Ciri Pemimpin

Surah Maryam Yang berbunyi


يَـٰيَحۡيَىٰ خُذِ ٱلۡڪِتَـٰبَ بِقُوَّةٍ۬‌ۖ وَءَاتَيۡنَـٰهُ ٱلۡحُكۡمَ صَبِيًّ۬ا (١٢) وَحَنَانً۬ا مِّن لَّدُنَّا وَزَكَوٰةً۬‌ۖ وَكَانَ تَقِيًّ۬ا (١٣) وَبَرَّۢا بِوَٲلِدَيۡهِ وَلَمۡ يَكُن جَبَّارًا عَصِيًّ۬ا (14

12. "Wahai Yahya, Terimalah Kitab itu (serta amalkanlah) Dengan bersungguh-sungguh! dan Kami berikan kepadanya hikmat kebijaksanaan semasa ia masih kanak-kanak.
13. Dan (Kami mengurniakannya) rahmat dari sisi kami, serta kelebihan Yang kembang manfaatnya; dan ia seorang Yang bertaqwa.
14. Dan ia taat serta berbuat baik kepada ibu bapanya, dan ia pula tidak sombong angkuh atau derhaka.


Ayat ini menceritakan tentang perihal ataupun panduan yang Allah S.W.T, telah tetapkan kepada Nabi Yahya supaya terjemahkan dalam diri dan laksananakan,, ada 8 perkara yang kita boleh ambil di sini selaku sebagai pemimpin, sebagai panduan untuk penambah baikkan untuk kita menjadi pejuang islam yang sebenar...

1)Menjadikan Al- quran sebagai panduan dan mengembangkannya..

Allah S.W.T telah menurunkan Al- quran sebagai mukjizat dan panduan kepada seluruh manusia, manusia akan binasa apabila tidak meletakkan al- quran sebagai panduan hidup, kesannya kita dapat lihat apabila sebuah kerajaan yang tidak meletakkan al- quran da as- sunnah sebagai perlembaggaan maka hasilnya kita lihat berlakulah kerosakkan terhadap rakyatnya, contoh paling dekat adalah gejala buang anak yang berlaku di malaysia, mengapakah kerajaan tidak menjadikan al- Quran sebagai jalan penyelesaian..

Tengok sahabat- sahabat nabi, mereka menjadikan al- quran sebagai bahan untuk mentarbiyyah mereka, dan hasilnya terbentuklah barisan yang sangat yang berani mempertahankan Islam.. Begitu juga Rasulullah, apabila sahabat bertanya kepada Saidatina Aisyah macamana akhlak Rasulullah? Saidatina Aisyah menjawab " Kalau kamu nak tahu akhlak Rasulullah, maka tengoklah al- Quran".. Rasulullah ibarat seperti al -Quran yang berjalan, begitu juga kita selaku sebagai pejuang atau pimpinan, nak tak nak, kita mesti meletakkan al - Quran sebagai teras utama dalam melaksanakan misi dakwah..

2)Mesti ada ilmu dan Hikmah

Bagaimana kita nak mendidik masyarakat tanpa ilmu, kalau sekadar bercakap tanpa ilmu semua orang boleh, semestinya selaku sebagai pejuang atau pepimpin mesti merpersiapkan diri dengan ilmu, macammana kita nak berhadapan dengan masyarakat tanpa ilmu? untuk tarik masyarakat kepada Islam mesti dengan hujah dan dalil yang kuat, dan semuanya tidak terjadi melainkan kena ada ilmu.. Cuba lihat pimpinan- pimpinan PAS apabila mereka berijtihad dalam sesuatu perkara, semuanya dengan ilmu, kerana ilmu mempengaruhi setiap keputusan yang akan dibuat.

3)Mempunyai sifat belas kasihan..

Pejuang atau pemimpin kena letakkan pada diri dia sifat belas kasihan, sepertimana kata Hasan Al- Banna "Jadilah kamu pokok yang ada buah apabila orang membaling kamu dengan batu, kamu tetap membalasnya dengan buah (kebaikkan)" Begitu juga Rasulullah qudwah kita, apabila dihina dicaci Rasululullah tidak pernah mendoakan keburukkan kepada mereka., yang Rasulullah doa kepada mereka adalah kebaikkan dan hasilnya ramai orang terpikat dengan Islam..

Begitu juga kita selaku sebagai pemimpin, jangan letakkan dalam diri kita, bila jadi pemimpin, aku rasa hebat, orang yang kena tegur aku dulu bukan kita yang tegur orang dulu, itulah masalah yang dihadapi oleh pimpinan, iaitu syok sendiri.. Teringat kata- kata sahabat ana " Untuk jadi pemimmpin yang hebat mestilah menjadi balaci yang hebat".. Sebagai pemimpin kita kena letakkan diri kita, sebagai khadam kepada ahli, dan kena sentiasa siap sedia untuk diminta pertolongan, andaikata ahli ada masalah, kita sebagai pemimpin jangan berat tulang untuk menolong..

4)Tidak melakukan dosa kepada Allah..

Pemimpin menjadi contoh dan tauladan kepada ahli, segala tingkah laku, akhlak, penampilan semuanya menjadi perhatian ahli.. Apabila pemimpin bemasalah maka ahli akan lebih bermasalah.. Maka selaku sebagai pemimpin mestilah menjaga diri daripada melakukan dosa kepada Allah..

5)Taat dan bertaqwa

Di dalam al- Quran Allah S.W.t berfirman yang mafhumnya :

Wahai orang- orang yang beriman hendaklah kamu taat kepada Allah dan taatlah kepada Rasul dan pemimpin dikalangan kamu"

Di dalam ayat tersebut Allah tidak meletakkan lafaz أَطِيعُواْ atas sebab Allah S.w.t melihat andaikata apabila pemimpin itu taat kepada Allah dan rasul, maka tiada alasan bagi ahli untuk taat kepada pemimpin, dn seandainya pemimpin itu tidak taat kepada Allah dan Rasul, maka bagi ahli tidak perlulah taat kepada pemimpin yang derhaka kepada Allah dan rasul..Ketaatan kepada Allah mestilah diletakkan di hadapan bagi menghasilkan taqwa di dalam diri.. Kejayaan sebuah jamaah adalah bergangtung kepada ketaqwaan kepada Allah..

6)Berbakti kepada orang tua.

Sebagai pemimpin kita kena ingat bahwa redho Allah terletak pada mak ayah, menjadi satu kesalahan kita selaku sebagai pemimpin sibuk dalam gerak kerja Islam sehingga lupa berbakti kepada kedua ibu bapa..

7)Tidak takabbur

Sejarah menunjukkan bahawa Iblis laknatullah dihina oleh Allah atas sebab kerana dia takabbur kepada diri dia sendiri, begitu juga kita sebagai pemimpin, mestilah sentiasa merendah diri dan bersedia menerima kritikkan.

8)Tidak derhaka

Perkara asas yang kita kena pegang selaku sebagai pemimpin, jangan derhaka pada Allah dan ibu bapa, macamana kita nak perjuangkan Islam andaikata hubungan kita dengan Allah dan ibu - bapa tidak dijaga dengan baik..